Fiqih

Berpuasa Sya’ban Sesuai Sunnah

 

Di antara waktu yang memiliki keutamaan adalah bulan Sya’ban, bulan dimana Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam memperbanyak puasa.

Dalam hadits riwayat al-Bukhari dan Muslim dari sahabat Aisyah Radhiyallahu ‘Anha, beliau berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لَا يُفْطِرُ، وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ: لَا يَصُومُ، وَمَا رَأَيْت رَسُولَ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ قَطُّ إلَّا رَمَضَانَ، وَمَا رَأَيْته فِي شَهْرٍ أَكْثَرَ مِنْهُ صِيَامًا فِي شَعْبَانَ

“Dahulu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam terus berpuasa sampai-sampai kami katakan beliau tidak berbuka.

Demikian pula beliau tidak berpuasa sampai-sampai kita katakan beliau tidak berpuasa.

Tidaklah pernah aku melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyempurnakan puasa satu bulan penuh, kecuali pada bulan Ramadhan.

Dan aku tidak pernah melihat bulan yang beliau berpuasa padanya yang lebih banyak dari Ramadhan melainkan bulan Sya’ban.” (Muttafaqun ‘alaihi).

Hikmah Memperbanyak Puasa di Bulan Sya’ban

Di antara hikmah memperbanyak puasa di bulan Sya’ban sebagaimana hadits berikut ini :

عن أُسَامَةَ بْنِ زَيْدٍ، قَالَ: قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، لَمْ أَرَكَ تَصُومُ شَهْرًا مِنَ الشُّهُورِ مَا تَصُومُ مِنْ شَعْبَانَ، قَالَ: «ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ، وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الْأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ، فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

“Dari Usamah bin Zaid, dia berkata: Aku bertanya:
“Wahai Rasulullah, aku tidak pernah melihat engkau berpuasa dalam satu bulan sebagaimana engkau berpuasa dari bulan Sya’ban?” Beliau bersabda: “Itulah bulan yang manusia lalai darinya; -ia bulan yang berada- di antara bulan Rajab dan Ramadhan, yaitu bulan yang padanya amal perbuatan diangkat kepada Rabb semesta alam. Maka aku senang amalku diangkat ketika aku sedang berpuasa.” (Irwa’ul Ghalil (4/103), Imam al-Albani berkata: “Ini adalah sanad yang hasan.)

Bolehkah Berpuasa Bulan Sya’ban, Sebulan Penuh?

Pertanyaan semisal ini pernah diajukan kepada al-Lajnah ad-Daimah yang diketuai oleh asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah fatwa no. 5169 :

م يصح عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه صام شهر رجب كاملا ولا شهر شعبان كاملا، ولم يثبت ذلك عن أحد من الصحابة رضي الله عنهم، بل لم يثبت عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه صام شهرا كاملا إلا رمضان

“Tidak sah dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bahwa beliau berpuasa Rajab sebulan penuh tidak pula berpuasa Sya’ban sebulan penuh. Tidak sah amalan tersebut dari salah seorang sahabat pun. Tidak ada riwayat dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bahwa beliau berpuasa sebulan penuh kecuali di bulan Ramadhan saja.”

Hukum Berpuasa Setelah Pertengahan Sya’ban

Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata :

“Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda :

إِذَا انْتَصَفَ شَعْبَانُ فَلاَ تَصُومُوا

“Jika tersisa separuh bulan Sya’ban, janganlah kalian berpuasa.”

Ini adalah hadits yang shahih, maka bagi yang tidak berpuasa di awal bulan Sya’ban, tidak boleh baginya berpuasa setelah pertengahan Sya’ban. Berdasarkan hadits yang shahih ini.

Demikian pula jika berpuasa di akhir bulan Sya’ban, maka lebih utama baginya tidak berpuasa.

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda :

لاَ تَقَدَّمُوا رَمَضَانَ بِصَوْمِ يَوْمٍ وَلاَ يَوْمَيْنِ إِلاَّ رَجُلٌ كَانَ يَصُومُ صَوْمًا فَلْيَصُمْهُ

“Janganlah mendahulukan Ramadhan dengan sehari atau dua hari berpuasa kecuali jika seseorang memiliki kebiasaan berpuasa, maka berpuasalah.”

Yang memiliki kebiasaan berpuasa, maka tidak mengapa. Apabila kebiasaannya berpuasa senin dan kamis, maka boleh baginya berpuasa di akhir Sya’ban.

Atau kebiasaannya berpuasa sehari dan berbuka hari berikutnya (puasa Nabi Dawud), maka tidak dilarang.

Adapun memulai puasa setelah pertengahan bulan karena meniatkan puasa Sya’ban, maka ini tidak boleh.”
(Sumber: )

Wallahu ‘alamu bish shawab.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Baca Juga
Close
Back to top button