RAMADHAN BERAKHIR Pahala Ibadah Masih Mengalir

Pembaca buletin Al-Ilmu  rahimakumullah

Bulan Ramadhan baru saja berlalu. Tentu tidak ada lagi yang diharapkan melainkan ampunan Allah, serta amal ibadah yang diterima dan diridhai-Nya di bulan suci tersebut . Tidak ada seorangpun yang ingin menjadi  hamba seperti yang disabdakan oleh Nabi, “Celaka seseorang yang memasuki bulan Ramadhan, namun ia belum mendapatkan ampunan ketika bulan tersebut telah berlalu.” (HR. at-Tirmidzi no. 3468)

Oleh karena itu, hendaknya setiap muslim bersungguh-sungguh memohon kepada Allah agar memberikan ampunan dan menerima amal ibadahnya selama bulan Ramadhan. Sebagaimana dahulu sebelum Ramadhan, dia berdoa agar berjumpa dengan bulan yang penuh rahmat ini.

Al-Imam Mu`alla bin al-Fadhl mengatakan, “Dahulu para salaf berdoa selama enam bulan agar Allah mempertemukan mereka dengan Ramadhan, dan juga berdoa selama enam bulan berikutnya agar Allah menerima amalan mereka.” (Lathaiful Ma`arif hal. 158, karya al-Imam Ibnu Rajab al-Hanbali)

Pasca Ramadhan, Saatnya Pembuktian

Hikmah puasa adalah membentuk pribadi dan karakter yang bertakwa. Nilai ketakwaan seorang hamba akan bertambah dan menjadi lebih baik, bila ia berhasil menempuh puasa Ramadhan dengan baik. Jadi, predikat takwa itulah tanda bukti baik dan benar ibadah puasa seseorang di bulan Ramadhan.

Menurut al-Imam as-Sa`di, seorang ulama ahli tafsir yang wafat tahun 1376 H, di antara karakter takwa yang terkandung dalam ibadah puasa adalah meninggalkan segala yang diharamkan selama puasa (makan, minum dan segala yang membatalkan puasa). Ia tinggalkan semua itu dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah dan mengharap pahala dari-Nya. Ia tinggalkan segala yang dilarang itu walaupun jiwa (hawa nafsu) cenderung menyukainya.

Ketika lapar dan dahaga mulai datang, sebenarnya ia bisa saja makan dan minum secara sembunyi-sembunyi. Tidak ada orang lain yang melihat. Namun, ia tetap menahan diri, kenapa? Tidak lain karena ia merasa, bahwa Allah mengawasinya.

Dengan puasa, jiwa ini tertempa menjadi hamba yang ikhlas. Dengan puasa, ia berhasil membuktikan bahwa ia sanggup beribadah karena Allah semata. Lillahi Ta`ala. Bukan karena orang lain.

Ketika Ramadhan usai, mampukah diri ini bertahan untuk senantiasa ikhlas? Ya Allah, tolonglah hamba agar selalu ikhlas dalam beribadah kepada-Mu!

Selama sebulan penuh, terbukti kita mampu bangun di akhir malam untuk santap sahur. Selepas Ramadhan, mampukah badan ini bangun di waktu yang sama, untuk sejenak rukuk dan sujud dalam shalat tahajjud?

Selama sebulan penuh, lisan ini senantiasa terjaga. Menahan diri dari perkataan buruk nan sia-sia yang biasa diucapkan sebelum Ramadhan. Ketika puasa, lisan ditempa untuk terbiasa berkata baik dan tidak berkata buruk.

Selepas Ramadhan, apakah lisan yang telah ditempa itu masih bertahan seperti ketika Ramadhan ataukah justru meleleh kembali seperti semula?

Demikian pula jiwa kedermawanan dan kepedulian sosial yang telah terpupuk sejak Ramadhan, akankah terkikis begitu saja ketika Ramadhan telah berlalu?

Jangan melihat orang lain, namun masing-masing hendaknya menengok diri sendiri dan bercermin, apakah puasa sebulan penuh yang telah dijalani, sudah mampu memberikan pengaruh baik pada dirinya ataukah belum?

Pasca Ramadhan benar-benar momen pembuktian, apakah seseorang benar-benar lulus atau tidak dalam menjalani penempaan ibadah di madrasah Ramadhan.

Ramadhan Usai, Ibadah Tiada Pernah Berhenti

Pembaca rahimakumullah

Ramadhan telah berlalu, hendaknya tidak menjadikan amal ibadah hanya sebagai aktivitas masa lalu. Berbuat baik dan beramal shaleh jangan sekali-kali berhenti seiring dengan berakhirnya bulan suci.

Seorang hamba yang baik tidak akan memutus ibadahnya kepada Allah hingga ajal menjemputnya. Allah berfirman (artinya), “Dan beribadahlah kepada Rabbmu sampai datang kepadamu yang diyakini (kematian).” (Al-Hijr: 99)

Pembaca Al-Ilmu yang semoga dirahmati Allah …

Marilah bersama-sama mengoreksi diri masing-masing, selepas Ramadhan ini, apakah kita masih mampu menjaga keistiqomahan ibadah sebagaimana di bulan yang penuh berkah tersebut?

Kemarin, selama sebulan penuh, nuansa ibadah benar-benar terasa. Masjid-masjid ramai dengan shalat berjamaah, tarawih, tilawah al-Qur`an, hingga acara buka bersama yang sangat dinanti. Infak dan sedekah pun menjadi pemandangan sehari-hari.

Memang beda antara amal ibadah yang dilakukan di bulan Ramadhan dengan yang dilakukan di selain Ramadhan. Amal ibadah di bulan yang agung ini jauh berlipat ganda pahalanya.

Namun bukan berarti beragam kebajikan itu ditinggal begitu saja setelah bulan yang penuh kemuliaan tersebut pergi. Kapan pun dan di manapun, selama hamba masih hidup di dunia, ia tetap berada di sebuah ladang untuk menanam amal dan menyemai benih kebaikan.

Baik Ramadhan maupun selainnya, pintu untuk beramal masih terbuka lebar. Bahkan semestinya, pasca Ramadhan dijadikan sebagai momen untuk menyempurnakan dan menambal kekurangan-kekurangan selama bulan puasa. Pahala ibadah akan tetap mengalir walaupun Ramadhan sudah berakhir.

Istiqomah dalam beramal shalih pasca Ramadhan merupakan tanda diterimanya ibadah di bulan Ramadhan tersebut. Al-Imam Ibnu Rajab al-Hanbali mengatakan, “Sesungguhnya jika Allah menerima amalan seorang hamba, maka Dia akan memberikan taufik kepada hamba tersebut untuk beramal shalih setelahnya. Sebagaimana sebagian salaf  mengatakan bahwa pahala perbuatan baik itu adalah perbuatan baik yang dilakukan setelahnya.

Barangsiapa yang mengerjakan amal kebaikan, kemudian setelah itu dia mengerjakan amal kebaikan yang lain, maka itu merupakan tanda diterimanya amal kebaikannya yang pertama tadi. Sebagaimana pula barangsiapa yang mengerjakan amal kebaikan, namun setelah itu dia mengerjakan perbuatan buruk, maka itu merupakan tanda ditolak dan tidak diterimanya amal kebaikan yang telah dia lakukan itu.” (Lathaiful Ma`arif hal. 244)

Diriwayatkan bahwa sebagian salaf pernah ditanya tentang orang-orang yang rajin dan bersungguh-sungguh hanya di bulan Ramadhan, maka dijawab, “Mereka adalah seburuk-buruk kaum, karena mereka tidak mengenal hak Allah kecuali hanya di bulan Ramadhan saja. Sesungguhnya hamba Allah yang shalih itu adalah yang rajin dan bersungguh-sungguh ibadah sepanjang tahun.” (Lathaiful Ma`arif hal. 244)

Amalan Yang Senilai Dengan Puasa Sepanjang Tahun

Barang siapa menyempurnakan ibadah puasa Ramadhan lalu dia lengkapi dengan puasa enam hari di bulan Syawwal maka sangat besar keutamaannya.  Rasulullah bersabda,

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Barangsiapa berpuasa Ramadhan, kemudian mengiringinya dengan puasa enam hari di bulan Syawwal, maka ia seperti puasa setahun penuh.” (HR. Muslim no. 1984)

Setiap  muslim hendaknya tidak terlewatkan dari amalan mulia ini. Al-Imam an-Nawawi mengatakan, “Ketika telah dipastikan sunnahnya amalan ini (puasa enam hari bulan Syawwal), maka hendaknya jangan sekali-kali ditingggalkan karena sebagian manusia, kebanyakannya atau bahkan seluruh manusia meninggalkan amalan tersebut.” (Syarh Shahih Muslim)

Dalam kitab yang sama, al-Imam an-Nawawi menyebutkan bahwa puasa sunnah ini dikatakan seperti puasa setahun penuh karena satu kebaikan dilipatgandakan sepuluh kali.

Sehingga puasa Ramadhan = 10 bulan dan puasa enam hari di bulan Syawwal = 2 bulan. Sehingga total keseluruhan adalah 12 bulan (1 tahun). (Lihat Syarh Shahih Muslim karya Imam an-Nawawi).

Dalam pelaksanaannya, puasa Syawwal dimulai pada tanggal dua, karena tanggal satu syawwal adalah Id (hari raya) yang merupakan waktu larangan berpuasa.

Puasa Syawwal boleh dilakukan enam hari berturut-turut dan boleh juga tidak. Al-Imam Ibnu Rajab al-Hanbali menyebutkan, di antara manfaat puasa ini adalah:

  1. Puasa enam hari di bulan Syawwal akan menyempurnakan pahala puasa setahun penuh sebagaimana yang telah disebutkan dalam hadits.
  2. Puasa Syawwal dan puasa Sya`ban itu seperti shalat sunnah rawatib setelah dan sebelum shalat fardhu, sehingga amalan sunnah ini bisa menyempurnakan dan memperbaiki kekurangan-kekurangan dalam ibadah yang wajib.
  3. Puasa Syawwal merupakan tanda diterimanya puasa Ramadhan, karena salah satu tanda diterimanya suatu amalan ibadah adalah dengan terlaksananya amalan baik yang berikutnya, sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya.
  4. Puasa Ramadhan akan mendatangkan nikmat yang besar, yaitu ampunan dari dosa. Sehingga puasa Syawwal merupakan wujud syukur atas nikmat yang agung ini. (Dinukil secara ringkas dari Lathaiful Ma`arif hal. 244)

Akhir Kata

Bukan hal yang menakjubkan apabila orang tekun beribadah dan berbuat baik selama Ramadhan. Yang menakjubkan adalah bila istiqomah, kontinyu dan sabar dalam menjalankan ketaatan sepanjang masa. Sadari walaupun Ramadhan telah berakhir, namun sungguh pahala ibadah masih mengalir apabila kita terus melaksanakan berbagai ibadah selepas Ramadhan.

Wallahu a`lam bish shawwab 

Penulis: Ustadz Abu Abdillah

You may also like...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *